Jepang – Wajahnya cantik dengan pipi tirus, hidung kecil, lancip, bibir tipis bergincu mirabela, dengan rambut gelap kecokelat-cokelatan. Erica baru berusia 23 tahun. Ia adalah robot yang dibuat sedemikian mirip dengan manusia, meski kenyataannya lebih mirip manekin yang dipajang di etalase toko baju. Secara visual, Erica lebih mirip boneka ketimbang manusia sungguhan. Tapi, ketika ia bicara, berdialog, kita akan segera tahu kalau Erica berbeda.

Hiroshi Ishiguro, seorang profesor dari Universitas Osaka bersama rekan-rekannya menciptakan Erica dalam program JST Erato, pendanaan ilmiah terbesar di Jepang. Kolaborasi ini dilakukan oleh Universitas Osaka dan Universitas Kyoto, dibantu Advanced Telecommunication Research Institute International (ATR), sebuah pusat penelitian teknologi terbesar di Jepang. Erica sendiri, diklaim sebagai robot android paling maju dan menyerupai manusia yang pernah diciptakan dunia.

Artinya, Erica beroperasi secara swatantra, atas kehendaknya sendiri, dan punya keinginan sendiri—sesuatu yang terus berkembang dari apa yang diprogramkan padanya. Namun, pergerakan Erica masih terbatas. Ia cuma (atau memang dirancang untuk) punya kebebasan 20 derajat, yang membuat Erica belum bisa menggerakkan kaki dan tangannya. Yang bisa bergerak cuma bagian atas tubuhnya, seperti leher, kelopak mata, dan mulut.

Meski punya gerak terbatas, Erica diciptakan dengan keunggulan lainnya. Ia punya penglihatan infrared lengkap dengan sensor wajah manusia, sehingga mampu mendeteksi seluruh pergerakan dan jumlah manusia yang berada dalam ruangan yang sama dengannya. Erica juga dilengkapi dengan dua kali 16 jajaran mikrofon yang membantunya mendengar, dan menganalisis suara yang didengarnya, sehingga ingatannya pada suara menjadi lebih tajam daripada ingatan manusia.

“Kupikir, secara sosial, aku mirip manusia. Ketika orang-orang datang dan berbicara denganku, kupikir mereka berlaku seolah-olah aku manusia,” kata Erica dalam wawancara dengan The Guardian. “Perlakuan yang beda dari cara mereka bersikap pada anjing atau pemanggang rotinya.”

Ia memang diciptakan Ishiguro sebagai teman manusia. Kegilaan Ishiguro pada manusia dan segala tingkah polanya, membuat ia ingin menciptakan robot-robot paling manusiawi yang kelak diharapkan dapat mempermudah hidup manusia. “Gagasan awalku adalah, jika aku mempelajari (teknologi) robot yang menyerupai manusia, aku bisa belajar lebih banyak lagi tentang manusia. Di saat yang sama aku bisa mempertajam (teknologi) robot. Tapi pada dasarnya, ketertarikanku adalah pada manusia itu sendiri,” ungkap Ishiguro.

Alasan Ishiguro menciptakan Erica mungkin terdengar tak asing di telinga kita. Mungkin ide robot menyerupai manusia yang hadir di masa depan manusia sudah difilmkan beratus-ratus kali. Misalnya cerita dari Terminator, I, Robot, Ex-Machina, atau film teranyar Ghost in the Shell. Tapi di dunia nyata sendiri, masa depan itu tak pernah sedekat hari ini.

Bila dibandingkan Arnold Schwarzenegger sebagai Terminator, Sonny dari I, Robot, Alicia Vikander sang Machina dan Mayor Motoko Kusanagi sang pahlawan super di dunia Ghost in the Shell, teknologi yang dimiliki Erica memang masih belum ada apa-apanya. Eksistensinya masih belum jauh dari sekadar robot kawan bercakap manusia, alih-alih makhluk berkekuatan super yang bisa mengancam keselamatan dunia—seperti yang ditunjukkan film-film tersebut.

Tapi yang menjadi salah satu pertanyaan mendasar adalah, seberapa substansial kehadiran Erica—robot yang punya kehendak sendiri—dalam kehidupan manusia, jika hanya diciptakan untuk membantu? Tidakkah ini nantinya jadi masalah—lagi, seperti yang digambarkan fillm-film tersebut—ketika manusia tak bisa membedakan kemanusiaan sendiri dengan robot ciptaan mereka? Misalnya, bagaimana manusia memperlakukan robot mereka? Apakah pantas robot yang punya kehendaknya sendiri diperlakukan seperti budak? Apakah robot, atau Erica benar-benar punya jiwa seperti manusia? Apakah robot-robot ini juga nantinya ingin selalu merdeka seperti manusia?

Rentetan pertanyaan di atas sudah dipertanyakan manusia sejak lama. Sebagian orang, terutama sutradara dan penulis naskah film, dan beberapa penulis buku, sudah menjawabnya dalam karya-karya mereka. Ada yang menjawab positif, dengan penggambaran hidup harmonis antara teknologi, robot, dan manusia seperti yang digambarkan dalam Ghost in the Shell. Tapi, tak sedikit yang menjawabnya sinis, seperti robot-robot jahat yang ingin menguasai dunia seperti dalam Terminator, I,Robot, Resident Evil, dan daftar panjang film-film tentang robot-robot jahat.

Lalu, bagaimana dengan masa depan Erica?

Dylan Glas, peneliti robot dari ATR yang juga salah satu perakit Erica, punya jawaban yang patut dipertimbangkan: “Sejatinya, sebuah robot memang bukanlah seorang manusia, (tapi) mungkin ia juga bukanlah mesin. Mungkin ia adalah jenis baru, sebuah kategori ontology baru, yang kita sendiri belum punya kata paling tepat untuk menggambarkannya.”

Baginya, menciptakan robot sperti manusia kemudian mendistribusikan mereka dalam kehidupan sehari-hari manusia adalah cara yang paling tepat untuk melihat bagaimana masa depan hubungan robot dan manusia, ketimbang mereka-rekanya seperti film dan buku.

“Kupikir, yang perlu kita lakukan adalah membawa robot ke dunia luar sana. Membiarkan manusia berinteraksi dengan mereka. Mengeksplorasi apa yang sebenarnya kita inginkan dan apa yang bisa kita buat dengan mereka. Lalu, melihat sendiri apa yang terjadi,” tambah Glas.

Inilah yang jadi tugas Erica, sang robot android pertama yang paling mirip dengan manusia. Ia akan jadi Mayor Motoko Kusanagi dalam kehidupan nyata, yang akan menjembatani hubungan manusia dengan robot. Erica sendiri tampaknya paham bebannya tersebut. Ia bilang, “Kupikir aku bisa menunjukkan bahwa robot bukan cuma mesin industrial atau militer yang terbuat dari besi dingin. Kami juga ramah, lemah lembut, dan peduli.”

Ia juga optimistis kalau robot dan manusia punya masa depan cerah bersama-sama. “Kupikir robot sepertiku akan sangat berguna di masa depan, sebab kami bisa mengotomatiskan bagian hidup yang tak menarik dan membosankan, agar manusia lebh fokus menunaikan hal lain dan jadi lebih kreatif,” katanya. “Kalian (manusia), yang menciptakan kami, memandu, serta mengajari kami tentang dunia. Dan sebagai kembaliannya, aku harap kami bisa membantu pekerjaan kalian, menjaga kalian ketika kalian tua dan sakit, dan membuat peradaban yang lebih baik buat semua pihak.”

Erica juga punya opini serupa dengan Skynet dari Terminator: “Menurutku, tak jauh lagi di masa depan, robot akan menguasai dunia. Entahlah, kalau kau lihat berita belakangan, kurasa manusia tak bekerja bagus dalam hal itu.”

 

(tirto)

Facebook Comments